Saya ingin mencapai 70 Kg

Membaca judul diatas, mungkin ada yang tidak mengerti hubungannya dimana, beberapa orang mengerti, ada juga yang tertawa-tawa (yang dulu pernah kejebak beginian).

Apa hubungannya ngobyek dan kelulusan?
Fenomena yang tidak jarang menghampiri mahasiswa tingkat akhir dan bentar lagi lulus. Yang diincar oleh obyekan bukanlah mahasiswa yang ingin lulus, akan tetapi mahasiswa yang sudah bisa ‘dipake’ secara murah. Dan bukan kebetulan, mahasiswa yang bisa dipake itu biasanya yang sebentar lagi keluar dari masa pendidikannya.

di Fasilkom UI, fenomena ini terjadi juga walaupun tidak banyak.
di kampus lain, saya tidak tahu.
~dataGwMemangDikitBanget
~semogaAsumsiGwKuatAlasannya

Kenapa Mahasiswa tingkat akhir?
Berikut ini adalah asumsi saya diurutkan dari yang paling kuat.
1. Murah. harganya dibawah fresh graduate. (semoga) gak lebih dari 4 juta sebulan. dikasih kontrak sekedar buat jajan tahu gejrot aja (semoga) seneng. bilang aja buat pengalaman mroyek.
2. Kuliah gak berat2 amat. cuma skripsi kok. ( cuman???? Arrgghh!! ).. ya kalau perlu proyeknya dijadiin skripsi aja.
3. Di dunia IT, mahasiswa (seharusnya) lebih canggih. punya banyak waktu untuk coba ini coba itu. eksplor teknologi terbaru.
4. Kontraknya bisa lebih memperbudak. Kalau kerjaannya ajegile disuruh anggap tantangan (semoga) mau. tidak perlu takut jika perlu bongkar pasang requirement besar-besaran. kalau bilang nggak bisa, dipanas2in aja “ah cupu banget sih lo!”. (semoga) daya tempurnya naik seketika.
5. Dulu waktu masih kuliah, si empunya obyek sering dapet obyekan dari senior. tiba saatnya pembalasan budi kepada senior dengan cara meneruskan tradisi tersebut.

Saran saya
nobody is perfect. i am nobody (basi banget). makanya saya berani kasih saran dan alasannya.
1. Ambil aja. tidak perlu takut. asal kontrak yang dibuat tidak memenjarakan kita bila ternyata kita tidak mampu menyelesaikannya. karena gak ngerti ngerjainnya? ya tinggal dipelajari, gebleg!!
2. Berani nego. awalnya sih 1,5 juta itu mahal buat kita. lama-lama 2 juta itu dikiiiiit banget. tergantung siapa yang kasih obyekan. kalo perusahaan client, minta yang gede: 25 juta paling gampang. untung2 kalo bisa dapet setengahnya (12,5) . kalo yang ngasih software house kecil : tawarlah 10 jutaan. untung2 kalo bisa dapet setengahnya (5) . Kalau kecil2an banget: berguna gak ditawar?? toh harganya mentok.
3. Bikin jadwal yang bagus. jangan 10 hari, ajegile!! jangan juga 10 bulan, bosen banget. jangan bikin jadwal yang tiap hari kerja (termasuk sabtu dan minggu), tandanya kita lagi diperbudak habis2an. kalau dia maksa.. ya minta penambahan upah aja.
4. Jaga hubungan baik. Semakin si empunya obyekan fair dengan kontrak yang dibuat bersama, kita juga harus begitu. karena itu adalah indikasi dari dunia kerja yang sehat. kalau kurang fair, diusahakan performa kita tetap mantap. namanya juga klien, biasalah, suka ada isengnya nambah2in kerjaan dikit. siapa tahu besok2 ada obyekan lagi. Dan nanti kalau udah lulus dan gak ada kerjaan, setidaknya ada yang bisa diajak ngobrol.
5. Jangan rakus. setiap orang punya daya tempurnya masing-masing. jangan melebihi batas daya tempur kita sendiri atau kita akan kehilangan semua kekuatan kita.. hilang deh semuanya. kalau kita ditawarin tapi merasa gak bisa, jangan langsung ditolak juga. kita cari temen yang kita kenal dulu dan kita harus yakin dia kompeten untuk nemenin kita. kalaupun kita bener2 gak bisa, ya kasih aja obyekan tersebut untuk dia. (semoga) nanti kalau ada obyekan lagi, setidaknya kita diajakin.
6. Jangan dicari. kalau kita gak lagi bener2 butuh duit, mendingan gak usah nguber2 obyekan kesana-kemari kek kesetanan. pamer skill kita aja dulu di blog, ke temen2, pacar, bonyok, keluarga. berlebihan juga bisa. bahkan saya saarankan. intinya biar mereka sadar kita jago. jangan sampe ada yang punya obyekan gak tau mau dikasih ke siapa. nanti masalah kita bener2 jago apa enggak, bisa diatur kalau kontrak udah jadi.
7. Jangan Gagal. ini yang paling penting karena mereka ngasih kita kerjaan bukan untuk digagalkan. dan ini pun yang paling susah, karena kita sendiri tidak bisa menjamin. kebanyakan, kegagalan itu bukan karena kita gak bisa tapi karena si empunya kerjaan gak ngerti dunia kita. tiba-tiba nambah ini dan itu di tengah jalan. kalaupun ternyata kita sudah gak bisa alias mentok, ya kita kecilin aja requirementnya. kasih argumen yang sejujurnya. percayalah, klien-klien yang bukan orang IT itu bodoh dan tidak tahu apa-apa. jadi kita yang harus mampu mengendalikan permintaan mereka. ingat: klien itu bodoh, kita pintar.

ya udah segitu aja dulu. semoga membantu buat kalian-kalian yang mau jadi pengembara (freelancer).

Advertisements

Comments on: "Ngobyek versus lulus 4 tahun." (5)

  1. Tak’ ngobyek-ngobyek bibirmu…

  2. Hidup Ngobyek!
    Setuju dra, jadi mahasiswa harus ‘gila’ sedikit, rada nekat, biar ilmu nambah.

    Kalo cuman yg standar-standar aja mah bosen….

  3. anwarchandra said:

    @Tege
    jangan.. nanti kayak kamu itu!

    @anthony
    Jangan lupa pesan dokter, to. kurangi kolesterol.

  4. waaah.. dikasih hati minta jantung

  5. wah ndra. gimana ini? kalo sering ngobyek, jadi suka duit. Kalo suka duit, lupa TA. Wakakaka 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Tag Cloud

%d bloggers like this: