Saya ingin mencapai 70 Kg

Archive for May, 2007

Sang

Ini urusan para Adam
Sang pelindung
Dalam dimensi perlindungan yang berbeda-beda tingkatan
Si pencari nafkah
Dalam tingkat kepuasan yang berbeda pula

Bukan sekedar sang pelindung
Tapi sang penjamin masa yang akan datang
Bukan hanya memberikan cinta
Tapi sekuat apa yang setidaknya ia punya
Bukti bahwa aku adalah seseorang baginya

aku melatih tubuhku
untuk perang antara lelaki nanti

Advertisements

Pirates III

jujur aja gw kagak tahu pirates I dan pirates II. dan gak tahu cerita sebelumnya kayak apa.
dah gitu gw datang terlambat sekitar 30 menit.
udah gak ngerti, durasinya lama bet pula.
( YAahh.. intinya tetep gw gak ngerti jalan ceritanya )

tapi tetep aja seru banget kocaknya.
dan kalopun durasinya 5 kali lipat, it’s ok!
it is a good.. great.. and fantastic movie that Sparrow ever seen in his life.
i’ll bet it is

Duh.. rasanya gw gak berlebihan kalau mood gw meningkat drastis
semangat lulus gw muncul lagi.

Dan setelah lulus.. gw bisa nonton sebanyak2nya film yang beredar di Jakarta.

~ThanxToSOS

Selamat tinggal harapanku…

sudah 2 hari gak ke kampus. dikerjain ama Nda*i. hehehehe. peace. dan ternyata banyak hal yang gw lewatin rupanya.
– Wawancara anggota EALab yang baru.
– Ternyata gw gak boleh ikutan UAS KM gara-gara bapak Benny jarang masuk kuliah.
gw daftarin Acer Aspire yang baru gw beli (ehem.. pake duitnya Bat*r, Ag*ng, Amet*s ,Raj*sa dan dari celengan Babi) supaya bisa akses hotspot maksudnya. ah… akhirnya bisa juga main hotspot2an.
Langsung aja gw buka email Yahoo! gw dengan harapan banyak email-email penting yang bisa gw selesaikan.
dan ternyata lumayan banyak yang harus gw hapus, beberapa yang penting adalah dari Raj*sa. ada juga Reply dari bung Zeddy atas email progress report Imagine Cup 2007 yang gw kirim 15 Mei 2007. fuiiih… gw deg-degan banget ngliatnya . why? karena gw punya jantung (lucu gak??). ya udah gw liatnya nanti aja. yang terakhir.

ternyata isinya gak menyinggung tentang pengumuman 5 besar 1 Juni nanti. dia minta gw re-send screencast yang gw upload berhubung dia ***** (berhalangan deh) dan akhirnya keburu expired. dia kirim 22 Mei 2007. which is 7 hari setelah 15 Mei.

dan gw baru baca email sekarang (25 Mei, which is 10 hari setelah 15 Mei dan cuman beberapa hari sebelum 1 Juni 2007). well…. mendingan gw titip ama Fuady aja deh supaya aman.
dan gw takutnya gara-gara punya gw dilihat terakhir, yaah mudah-mudahan mereka belum buat keputusan, mereka sudah gak terlalu kaget dengan apa yang gw dan temen2 suguhin.
kalau Fu besok kesana, berarti 6 hari lagi pengumuman, tapi kan besok hari sabtu yaa… emang mereka mau menilai hari sabtu?
kalau diliatnya hari senin? berarti cuman 4 hari lagi untuk ngumumin 5 besar.

Imagine Cup Software Design 2007 yang menjadi alasan gw ampe sekarang gak sempet ngerjain Tugas Akhir…
dan terancam gak lulus 4 tahun.
sudahlah…
well.. selamat tinggal harapanku…

Aku ingin lulus

Banyak orang ingin masuk Fasilkom UI dan gagal.
Tetapi gw benar-benar ingin keluar dari sini secepatnya..

Gw benar-benar berada dibawah tekanan dan gw stress banget!!
tapi gw yakin bisa keluar dari sini sekarang juga!! GOKil!

DAM*!!! Hoshimi berakhir dan gw gak siap

So.. here i am.
berulangkali mengatakan hal yang selalu sama dan tidak pernah berubah: “penyesalan tidak pernah on-time.”

Hoshimi sebentar lagi berakhir dan kodingan Hoshimi gw pun belum jadi.
dan Tugas Akhir gw.. argh.. br*ngs*k!!

fren.. akhirnya yang gw takutkan terjadi: gw lulus 4.5 tahun dan gw sakit hati banget sama semua keputusan yang udah gw buat beberapa bulan yang lalu. yang menjadi bumerang buat kelulusan gw sendiri. payah…

mungkin Bayu Apache boleh senang karena dia gak punya saingan dari Indonesia. senang rasanya kalau gw bisa ikutan jadi saingan. tapi gw malu.. padahal Hoshimi sudah berhasil gw jadiin Tugas Akhir gw. cukup keren kan? dan terlalu bodoh untuk menyianyiakan kesempatan ini.

gw udah coba kebut, tapi dari kanan gw ditekan, ke kiri pun salah, mundur malu, maju gak bisa.

terlalu banyak…
terikat sana…
terikat sini…

arrgghh…. goblok!!

Ngobyek versus lulus 4 tahun.

Membaca judul diatas, mungkin ada yang tidak mengerti hubungannya dimana, beberapa orang mengerti, ada juga yang tertawa-tawa (yang dulu pernah kejebak beginian).

Apa hubungannya ngobyek dan kelulusan?
Fenomena yang tidak jarang menghampiri mahasiswa tingkat akhir dan bentar lagi lulus. Yang diincar oleh obyekan bukanlah mahasiswa yang ingin lulus, akan tetapi mahasiswa yang sudah bisa ‘dipake’ secara murah. Dan bukan kebetulan, mahasiswa yang bisa dipake itu biasanya yang sebentar lagi keluar dari masa pendidikannya.

di Fasilkom UI, fenomena ini terjadi juga walaupun tidak banyak.
di kampus lain, saya tidak tahu.
~dataGwMemangDikitBanget
~semogaAsumsiGwKuatAlasannya

Kenapa Mahasiswa tingkat akhir?
Berikut ini adalah asumsi saya diurutkan dari yang paling kuat.
1. Murah. harganya dibawah fresh graduate. (semoga) gak lebih dari 4 juta sebulan. dikasih kontrak sekedar buat jajan tahu gejrot aja (semoga) seneng. bilang aja buat pengalaman mroyek.
2. Kuliah gak berat2 amat. cuma skripsi kok. ( cuman???? Arrgghh!! ).. ya kalau perlu proyeknya dijadiin skripsi aja.
3. Di dunia IT, mahasiswa (seharusnya) lebih canggih. punya banyak waktu untuk coba ini coba itu. eksplor teknologi terbaru.
4. Kontraknya bisa lebih memperbudak. Kalau kerjaannya ajegile disuruh anggap tantangan (semoga) mau. tidak perlu takut jika perlu bongkar pasang requirement besar-besaran. kalau bilang nggak bisa, dipanas2in aja “ah cupu banget sih lo!”. (semoga) daya tempurnya naik seketika.
5. Dulu waktu masih kuliah, si empunya obyek sering dapet obyekan dari senior. tiba saatnya pembalasan budi kepada senior dengan cara meneruskan tradisi tersebut.

Saran saya
nobody is perfect. i am nobody (basi banget). makanya saya berani kasih saran dan alasannya.
1. Ambil aja. tidak perlu takut. asal kontrak yang dibuat tidak memenjarakan kita bila ternyata kita tidak mampu menyelesaikannya. karena gak ngerti ngerjainnya? ya tinggal dipelajari, gebleg!!
2. Berani nego. awalnya sih 1,5 juta itu mahal buat kita. lama-lama 2 juta itu dikiiiiit banget. tergantung siapa yang kasih obyekan. kalo perusahaan client, minta yang gede: 25 juta paling gampang. untung2 kalo bisa dapet setengahnya (12,5) . kalo yang ngasih software house kecil : tawarlah 10 jutaan. untung2 kalo bisa dapet setengahnya (5) . Kalau kecil2an banget: berguna gak ditawar?? toh harganya mentok.
3. Bikin jadwal yang bagus. jangan 10 hari, ajegile!! jangan juga 10 bulan, bosen banget. jangan bikin jadwal yang tiap hari kerja (termasuk sabtu dan minggu), tandanya kita lagi diperbudak habis2an. kalau dia maksa.. ya minta penambahan upah aja.
4. Jaga hubungan baik. Semakin si empunya obyekan fair dengan kontrak yang dibuat bersama, kita juga harus begitu. karena itu adalah indikasi dari dunia kerja yang sehat. kalau kurang fair, diusahakan performa kita tetap mantap. namanya juga klien, biasalah, suka ada isengnya nambah2in kerjaan dikit. siapa tahu besok2 ada obyekan lagi. Dan nanti kalau udah lulus dan gak ada kerjaan, setidaknya ada yang bisa diajak ngobrol.
5. Jangan rakus. setiap orang punya daya tempurnya masing-masing. jangan melebihi batas daya tempur kita sendiri atau kita akan kehilangan semua kekuatan kita.. hilang deh semuanya. kalau kita ditawarin tapi merasa gak bisa, jangan langsung ditolak juga. kita cari temen yang kita kenal dulu dan kita harus yakin dia kompeten untuk nemenin kita. kalaupun kita bener2 gak bisa, ya kasih aja obyekan tersebut untuk dia. (semoga) nanti kalau ada obyekan lagi, setidaknya kita diajakin.
6. Jangan dicari. kalau kita gak lagi bener2 butuh duit, mendingan gak usah nguber2 obyekan kesana-kemari kek kesetanan. pamer skill kita aja dulu di blog, ke temen2, pacar, bonyok, keluarga. berlebihan juga bisa. bahkan saya saarankan. intinya biar mereka sadar kita jago. jangan sampe ada yang punya obyekan gak tau mau dikasih ke siapa. nanti masalah kita bener2 jago apa enggak, bisa diatur kalau kontrak udah jadi.
7. Jangan Gagal. ini yang paling penting karena mereka ngasih kita kerjaan bukan untuk digagalkan. dan ini pun yang paling susah, karena kita sendiri tidak bisa menjamin. kebanyakan, kegagalan itu bukan karena kita gak bisa tapi karena si empunya kerjaan gak ngerti dunia kita. tiba-tiba nambah ini dan itu di tengah jalan. kalaupun ternyata kita sudah gak bisa alias mentok, ya kita kecilin aja requirementnya. kasih argumen yang sejujurnya. percayalah, klien-klien yang bukan orang IT itu bodoh dan tidak tahu apa-apa. jadi kita yang harus mampu mengendalikan permintaan mereka. ingat: klien itu bodoh, kita pintar.

ya udah segitu aja dulu. semoga membantu buat kalian-kalian yang mau jadi pengembara (freelancer).

Andra. si “orang baik”

Jujur saja, dari milyaran manusia di dunia, gw memang yang paling gampang diperbudak, dipancing-pancing dan diejek-ejek. Gw gak akan melawan kok. justru terkadang gw bahagia. setidaknya gw punya temen, maka gw diperlakukan seperti itu baik secara terang-terangan maupun secara haluus sekali (sampe gak ada yang sadar kecuali gw, orangnya saja bisa gak sadar. heran gak? gw juga heran!!).

Tapi ketika kata si “orang baik” ini gw keluar dari bibir seseorang, justru gw akan mendengar kebalikannya. KEPALSUAN itu berkesan banget buat gw.Entah untuk menghibur gw yang telah berbuat hal-hal tolol, atau mendukung gw untuk melakukannya lagi (ya tetap aja tolol). Kenapa sih harus kata-kata itu?? mungkin karena kebaikan benar-benar gak ada hubungannya dengan kepintaran.
si orang baik dalam pendengaran gw adalah si orang yang sok baik tapi tolol.

dibilang SOK BAIK lebih menyakitkan hati dibandingkan SOK PINTAR! karena kebaikan make hati, kepintaran make otak. jadi kalau ketololan gw disinggung dengan kata “orang baik”, maka hati gw akan bereaksi. tapi kalau kejahatan gw diejek dengan kata “orang pintar”, maka otak gw gak akan terlalu bereaksi, karena kadang otak gw ga jalan.

PLEASE… kalau gw emang segitu tololnya, bilang gw tolol! jangan singgung kebaikan hati gw yang gw lakukan secara tobiss (tolol abiss),

Tag Cloud